Jumat, 11 Juli 2008

Nik Aziz beat modal insan Islam Hadhari…!

Cadangan kerajaan Kelantan pimpinan Tok Guru Nik Aziz untuk menjadikan solat sebagai satu syarat kenaikan pangkat bagi kakitangan yang beragama Islam mendapat kritikan mendadak dari media-media yang anti kepada perjuangan Islam.Cetusan idea bijak Tok Guru ini terus dihentam dari pelbagai sudut oleh media seakan-akan inilah peluang mereka bagi menggambarkan buruknya idea dan pemerintahan negeri serambi Mekah di bawah pimpinan ulama ini.

Sebenarnya jika kita bertenang dan memperhalusi idea ini nyata ianya satu langkah langkah bijak dan dapat memberikan impak yang sangat baik kepada ummah seterusnya kepada pembangunan negara.Syarat ini sebenarnya sebagai syarat tambahan bagi kakitangan Islam sahaja dan tidak menjejaskan langsung hak kaum dan agama lain.

Selain daripada kecekapan menjalankan tugas,amanah,bertanggungjawab serta mempunyai komitmen yang tinggi(syarat-syarat asas) Kakitangan Islam ditambah pula dengan syarat tambahan iaitu taat dan takut pada Allah dalam pekerjaan mereka.Sementara orang bukan Islam hanya dinilai prestasi berdasarkan syarat-syarat asas serta moral tanpa dibebankan dengan syarat tambahan yang lain.Berdasarkan ini lojiknya kakitangan bukan Islam lebih mudah mendapat kenaikan pangkat berbanding kakitangan Islam yang perlu memenuhi lain-lain kriteria.

Tidak timbul sebenarnya seseorang kakitangan itu perlu berpura-pura dan berlakon alim bagi kenaikan pangkat seperti yang digambarkan media yang tidak bertanggungjawab sekarang.Kerja-kerja Solat dan lain-lain kebaikan ini memang sudah menjadi ketetapan dalam Islam sejak dulu lagi.Apakah sebelum ini mereka jarang bersolat sehingga kewajipan solat ini menjadi beban baru kepada mereka atau selama ini mereka solat berpura-pura?Kita rasa tidak.

Yang menjadi permasalahannya apabila ada dikalangan pengamal media yang cuba memandang negatif cadangan Tok Guru ini semata-mata kerana cadangan ini lahir dari seorang ulama bukan dari pemimpin yang mereka sanjung selama ini.

Idea Tok Guru ini sebenarnya untuk memperkasakan lagi ummah itu sendiri.Manusia yang taat dan takut pada Allah tidak kiralah mereka kakitangan kerajaan,swasta,kontraktor atau sebagainya tidak akan berani melakukan penyelewengan,rasuah,ponteng tugas,salahguna kuasa dan lain-lain kemungkaran.Inilah salah satu penyelesaian yang baik bagi gejala rasuah,penyelewengan atau salahguna kuasa yang hebat berlaku sekarang.

Apakah idea ini ada persamaan dengan modal insan Islam hadhari?Tidak! Islam hadhari tidak menjadikan pembangunan roh atau jiwa sebagai teras utama gagasan mereka.Apa yang kita tahu modal insan tajaan mereka menjadikan pembangunan material dan kemajuan sains sebagai teras utama.Kemajuan seseorang atau sesebuah negara itu di ukur dengan pencapaian kebendaan semata-mata.Berbeza dengan Tok Guru yang menjadikan jiwa dan roh yang taat pada KHALIQ sebagai pemangkin utama kepada pembangunan negara.Kakitangan atau individu yang terdidik jiwa mereka dengan akidah dan moral yang baik akan menjadikan tugas satu amanah yang mesti dilaksanakan sebaik mungkin tanpa ada ruang yang boleh dimanipulasi dengan kejahatan.

Inilah indahnya jika hidup di bawah pimpinan yang berpandangan jauh dan terdidik jiwanya dengan agama.Pimpinan bukan sahaja perlu bertanggungjawab di dunia malah akan dipertanggungjaqwabkan juga di akhirat kelak.Sebarang cadangan atau dasar yang menganiaya kaum lain tidak akan dilakukannya.Langkah ini pasti akan melahirkan ummah yang berkualiti dan boleh memainkan peranan yang lebih besar dal;am pembangunan negara.Sementara bukan Islam melihat Islam sebagai agama yang memotivasikan umatnya kita sudah boleh berdiri sama tinggi dengan bangsa lain dalam mencapai kemajuan di dunia dan di akhirat.


Jinbukitridan..!

0 komentar:

kami mengalu-alukan jika ada sahabat yang ingin mengambil sebarang artikel dari blog ini...

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP