Sabtu, 21 Juni 2008

Penguasaan Dajjal; Tanda Kelemahan Ummah!


Minggu lalu puluhan ribu rakyat Perancis turun ke jalanraya membantah lawatan presiden Amerika George W Bush.Bantahan besar-besaran ini ekoran pencerobohan Amerika ke atas Afghanistan,Iraq dan Palestin.Semangat solidariti ini menunjukkan kezaliman Bush dan Israel tetap mendapat perhatian dunia walaupun mereka memandang rendah kedaulatan negara lain.Bagi rakyat Perancis yang majoritinya bukan Islam tidak mahu negara mereka menjalinkan hubungan akrab dengan negara ‘paksi kejahatan’ itu.

Pelik tapi itulah yang berlaku.Negara Barat dan Eropah yang jauh dari nikmat Islam Berani bangkit menentang kezaliman Amerika dan Zionis ke atas umat Islam tapi bagi negara-negara Islam sendiri amatlah dingin tindakannya.Kebanyakannya masih menikus di bawah bayang-bayang Bush dan Zionis.

Setelah berdekad lamanya dunia dipertontonkan dengan kebiadapan dua negara ini namun keadaan masih jua tidak berubah.Umat Islam terus ditindas dan dizalimi sesuka hati tanpa ada pihak yang berani membela.Di Palestin contohnya,tempat suci dan benteng terakhir umat Islam ini sentiasa diperbudak-budakkan oleh negara haram Israel.Hampir setiap hari ada saja pembunuhan kejam yang dilakukan oleh ‘syaitan besar’ ini.

Anak-anak muda yang bangkit menentang pencerobohan negara mereka dianggap pengganas,label yang cuba disinonimkan dengan umat Islam.Adakah adil menentang kezaliman dianggap ganas?

Sangat menyayat hati apabila apbila kanak-kanak dan wanita Islam dibom,dibunuh malah dirogol tanpa pembelaan yang sewajarnya dari negara-negara Islam yang lain.Rakyat yang bersenjatakan lastik dan batu bertembung dengan zionis dan Amerika yang bersenjata canggih!Malah dijadikan tempat ujian bagi senjata-senjata mereka.

Memang kedengaran suara-suara yang mengutuk serangan ini dari negara-negara Iran dan Syria namun tidak ‘minat’ untuk diikuti oleh negara Islam yang lain.Pemerintah yang telah mabuk dengan kuasa dan kekayaan melihat isu ini sebagai masalah negara lain tanpa berani mengambil risiko kerana takut kehilangan kuasa dan kemewahan yang ada.Pendekatan ‘membisu’ dianggap bijak demi menjaga hati ‘polis dunia’ walaupun saudara seagama dizalimi.

Jelas, di akhir zaman ini umara’ lebih sayangkan kuasa dari menjaga kemaslahatan ummah.Sebab itu tidak pelik apabila negara-negara Arab dan negara-negara yang mendakwa negara Islam masih tercari-cari formula penyelesaiannya.Persidangan demi persidangan yang dianjurkan menjadi pentas lakonan bagi mereka namun isu ini tetap berlarutan.Dimana kekuatan solidariti Islam dalam hal ini?Apakah kita berharap yang PBB akan campurtangan?Samasekali tidak!.Walaupun keahlian ada terdiri dari negara-negara Islam tapi gagal dalam mendesak ‘badan demokrasi’ dunia ini untuk bertindak adil.

Malaysia sendiri pernah menjadi Pengerusi Negara-Negara Islam (OIC) di bawah pimpinan Dato’ Seri Abdullah Ahmad Badawi.Namun kelemahan dalam mentadbir-urus negara terbawa-bawa dalam pakatan yang besar ini.Kekuatan yang ada gagal dimanfaatkannya untuk memangkin kebangkitan ummah.Rupanya slogan yang lunak tanpa diikuti dengan tindakan yang selari dengan apa yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul tidak membawa apa-apa kebaikan kepada ummah.

Inilah tanda-tanda akhir zaman.Umat Islam digambarkan seperti buih yang memutih tapi tidak ada kekuatan.Puncanya apabila Islam di ambil sebahagian dan ditinggalkan sebahagian yang lain.Islam yang di anuti sekadar kosmetik tanpa diamalkan mengikut Al-Quran dan Sunnah.Itulah realitinya ummah sekarang.Sebarang konflik sama ada di Palestin mahupun di negara-negara umat Islam yang lain masih jauh penyelesaiannya selagi ummah itu sendiri tidak bersatu dibawah payung wahyu dan sunnah Rasul S.A.W.




Jemohid kecil..blog pemudamuadzam

.

0 komentar:

kami mengalu-alukan jika ada sahabat yang ingin mengambil sebarang artikel dari blog ini...

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP